Kantor Berita Peristiwa

Perundingan Gencatan Senjata Gaza Akan Dilanjutkan di Kairo


Tajuknews.id - Negosiasi untuk mengamankan gencatan senjata di Jalur Gaza, setelah sekitar setengah tahun pertempuran antara tentara Israel dan kelompok perlawanan Palestina, akan dilanjutkan di Kairo pada Minggu, menurut laporan media Mesir.

Kabar tersebut dilaporkan oleh lembaga penyiaran swasta Al-Qahera News pada Sabtu, dengan mengutip "sumber tingkat tinggi Mesir" yang tidak disebutkan namanya, sementara belum ada pernyataan resmi yang dikeluarkan oleh otoritas Mesir pada pukul 13.45 waktu setempat.

Sumber tersebut menambahkan bahwa Direktur CIA AS Bill Burns, Perdana Menteri sekaligus Menteri Luar Negeri Qatar Mohammed bin Abdulrahman, serta delegasi Israel juga berpartisipasi dalam perundingan tersebut.

Delegasi senior dari kelompok Hamas yang berbasis di Gaza juga diperkirakan tiba di Kairo pada Minggu atas undangan Mesir guna mendiskusikan perkembangan terkait gencatan senjata di Gaza, menurut laporan itu.

Pada Jumat (5/4), pejabat pemerintah AS mengatakan bahwa Presiden Joe Biden baru-baru ini telah mengirim dua surat khusus kepada Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi dan Emir Qatar Tamim bin Hamad Al-Thani terkait dengan percepatan negosiasi gencatan senjata, menurut media AS.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa Biden melalui suratnya meminta Mesir dan Qatar untuk "menekan Hamas guna mempercepat negosiasi gencatan senjata."

Belum ada komentar langsung dari Kairo atau Doha terkait isu tersebut.

Israel melancarkan serangan militer mematikan di Jalur Gaza sejak serangan lintas batas yang dilakukan kelompok Hamas Palestina pada awal Oktober, menewaskan kurang dari 1.200 orang.

Lebih dari 33.100 warga Palestina telah tewas sejak saat itu, dan lebih dari 75.800 lainnya luka-luka di tengah kehancuran massal dan kelangkaan bahan kebutuhan pokok.

Israel juga memberlakukan blokade yang melumpuhkan di Jalur Gaza, menyebabkan penduduknya, khususnya warga Gaza utara, berada di ambang kelaparan.

Perang Israel telah memaksa 85 persen penduduk Gaza menjadi pengungsi di tengah kelangkaan akut bahan makanan, air bersih, dan obat-obatan, sementara 60 persen infrastruktur daerah kantong tersebut telah rusak atau hancur, menurut PBB.

Israel dituding melakukan genosida di Mahkamah Internasional, yang pada pekan lalu memintanya untuk melakukan lebih banyak upaya untuk mencegah kelaparan di Gaza.(antaranews)


Malam Solidaritas untuk Rakyat Palestina Bersama Kemenag Aceh Besar

Tajuknews.id - Kantor Kementerian Agama Kabupaten Aceh Besar menyelenggarakan kegiatan Doa Bersama dan Sejuta Puisi, Malam Solidaritas untuk Rakyat Palestina serta penyerahan penghargaan dalam rangka kegiatan HAB ke-78 Kementerian Agama RI Tahun 2024.


Kegiatan berlangsung di Aula Pondok Pesantren Al Manar Cot Iri Aceh Besar, Sabtu 6 Januari 2024 malam, diikuti oleh pimpinan di jajaran Kemenag Aceh Besar, Kepala KUA, Kepala Madrasah, Penyuluh Agama, Penghulu, Pengawas Madrasah, Perwakilan Guru dan ASN lainnya.


Ketua Panitia Kegiatan DR H Ikhram SS MPd, menyebutkan kegiatan malam tersebut dihadiri oleh 600 San peserta yang memenuhi Aula Pesantren Al Manar. Ia menyebutkan selain penyerahan penghargaan untuk ASN dan Siswa berprestasi, kegiatan juga diisi dengan zikir dan doa bersama untuk rakyat Palestina yang terus-menerus dijajah oleh Zionis Israel.


Kepala Kankemenag Aceh Besar H.  Saifuddin, SE, menyebutkan kegiatan ini merupakan instruksi dari Menteri Agama agar mengisi kegiatan HAB ke-78 salah satunya dengan doa bersama untuk rakyat Palestina yang masih dalam kondisi dijajah oleh Zionis Israel.


"Maka sepantasnya sebagai sesama Muslim kita membantu rakyat Palestina baik dengan dana dan doa. Dan kita semua yakin bahwa pada suatu saat rakyat Palestina akan menang melawan zionis Israel.Dan sebelum Gaza lepas dari cengkraman Yahudi, kita semua bertanggungjawab untuk membantu Rakyat Palestina," lanjut Saifuddin.


Pada kesempatan itu Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Aceh Besar Saifuddin juga menyerahkan langsung donasi untuk rakyat Palestina melalui lembaga kemanusiaan MER-C sebesar Rp 30 juta. Kata Saifuddin , pada November 2023 lalu Kemenag Aceh Besar juga sudah menyerahkan donasi sebesar Rp 105 juta melalui Kanwil Kemenag Aceh. 


Saifuddin juga menyampaikan komitmen Kementerian Agama kabupaten Aceh Besar bersama seluruh jajaran untuk terus membantu rakyat Palestina. Apalagi sebelumnya kata dia, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas juga menerbitkan edaran 12 Tahun 2023 tentang aksi solidaritas dan doa bersama untuk Palestina.


"Penggalangan dana ini akan terus-menerus kita lakukan dan kita menyalurkannya melalui lembaga kemanusiaan terpercaya yang memang punya track record bagus, sehingga kita yakin donasi ini akan sampai kepada rakyat Palestina," tambahnya.


Pada kesempatan itu Saifuddin juga menyampaikan apresiasi dan penghargaan atas sejumlah prestasi yang diperoleh ASN dan siswa dijajaran Kementerian Agama Kabupaten Aceh Besar selama tahun 2023. Ia berharap capaian positif yang mengharumkan nama Kementerian Agama itu bisa terus dipertahankan dan ditingkatkan bahkan mampu dicontoh oleh ASN dan Siswa lainnya dijajaran Kementerian Agama khususnya kabupaten Aceh Besar.


"Ini menjadi sebuah kebanggaan tersendiri bagi kita bahwa Kemenag Aceh Besar mampu meraih banyak prestasi baik nasional bahkan internasional. Ini membuktikan bahwa sebenarnya banyak sekali potensi sumber daya manusia unggul yang dimiliki Kemenag Aceh Besar, dan pada malam puncak HAB ini kita menyerahkan penghargaan sebagai bentuk apresiasi kepada mereka yang telah mengharumkan nama Kementerian Agama," lanjutnya.

Pemko Serahkan Donasi untuk Palestina, Ketua KNRP : Terima kasih Pemko dan Warga Banda Aceh

Tajuknews.id -  Pemerintah Kota Banda Aceh menyerahkan donasi untuk Rakyat Palestina melalui Komite Nasional untuk Rakyat Palestina (KNRP) yang diterima oleh Sekretaris KNRP Propinsi Aceh, Emil Salim. Dana sebesar Rp 850 juta tersebut diserahkan langsung oleh Penjabat Walikota Banda Aceh, Amiruddin yang disaksikan oleh Ketua KNRP Banda Aceh, Farid Nyak Umar, Pj Sekda Kota, Wahyudi serta pejabat pemko lainnya di Pendopo Wali Kota, Rabu 6 Desember 2023. 


Dana tersebut berasal dari penggalangan yang dilakukan pada pegawai OPD, para guru dan siswa di sekolah-sekolah serta masyarakat Banda Aceh yang dikoordinir oleh para keuchik. 


Farid Nyak Umar yang juga merupakan Ketua DPRK Banda Aceh menyampaikan ucapan terima kasih kepada Pemko yang telah melakukan penggalangan dana dari aparatur pemerintah dan masyarakat Banda Aceh untuk membantu rakyat Palestina yang sedang dijajah oleh Zionis Israel. 


Menurutnya ini menunjukkan bahwa Banda Aceh sangat peduli dengan kondisi warga muslim Palestina yang terus dibombardir, dibunuh dan mengalami pembersihan etnis (genosida) oleh tentara Israel. 


Farid menambahkan bahwa paska gencatan senjata, gempuran yang dilakukan oleh penjajah Israel semakin brutal hingga 5 Desember 2023 jumlah korban yang meninggal mencapai 16.248 jiwa, dimana 60% nya merupakan anak-anak dan perempuan. 


“Sebagai seorang muslim dan juga bagian dari masyarakat dunia, tentu kita bisa merasakan kepedihan yang dialami saudara kita di Gaza, Palestina. InsyaAllah KNRP akan segera menyalurkan kepada masyarakat di sana, dan kita doakan penjajahan terhadap negara Palestina segera berakhir. Semoga Allah berikan keberkahan kepada kota Banda Aceh,” kata Farid. 

Baca Juga : Caleg Srikandi PKS Kutamalaka Siapkan 8 Target Kerja Unggulan dan 3 Program Kerja Unggulan Gratis

Pj Walikota Banda Aceh, Amiruddin menyampaikan bahwa pemerintah kota sangat berempati dengan penderitaan rakyat Palestina sehingga dirinya segera menginstruksikan pengumpulan donasi dari setiap OPD, sekolah dan warga kota sehingga berhasil terkumpul sebesar Rp 850 juta. 


"Semoga donasi ini dapat segera disalurkan dan dapat membantu meringankan beban saudara kita yang ada Palestina. Kami sangat prihatin, dan ke depan kita terus mengalang dana untuk masyarakat Palestina,” kata Amiruddin disela-sela penyerahan donasi. 


Turut hadir dalam penyerahan donasi tersebut Asisten II Setda kota, Jalaluddin, Asisten III, Faisal, Kadis Pendidikan dan Kebudayaan, Sulaiman Bakri, Kabag Umum Setda kota, Fahrul serta jajaran pengurus KNRP.



Hari Lahir Laksamana Malahayati Pahlawan Indonesia Ditetapkan UNESCO Jadi Perayaan Internasional


Tajuknews.id - UNESCO menetapkan hari kelahiran dua pahlawan Indonesia jadi perayaan internasional. Kedua pahlawan tersebut yakni pejuang perempuan asal Aceh, Keumalahayati dan sastrawan AA Navis.


Melansir detikEdu yang mengutip laman Kemdikbud RI, penetapan ini diumumkan oleh Direktur Jenderal UNESCO pada hari penutupan Sidang Umum ke-42 UNESCO pada 22 November 2023 di Paris, Prancis. Tetaptnya, ketika sesi sidang Plenary Report dari rangkaian Sidang Umum UNESCO ke-42.

Secara garis besar, kedua tokoh ini dipilih merujuk pada tiga kriteria. Pertama, yakni tahun kelahiran atau kematian toko terkait dengan cita-cita dan misi organisasi dalam bidang pendidikan, budaya, ilmu pengetahuan alam, ilmu sosial dan kemanusiaan.

Kriteria kedua yaitu komunikasi. Dalam kriteria ini, usulan mempertimbangkan keterwakilan gender. Hanya usulan anumerta yang dapat diajukan.

Kriteria ketiga yakni mengandung peristiwa universal. Usulan minimal didukung oleh dua negara, memiliki dampak besar bagi negara atau dunia, dan sebagainya.

Lantas siapa sosok Keumalahayati Untuk mengetahuinya, simak ulasannya berikut ini.

Profil Keumalahayati
Keumalahayati merupakan salah satu tokoh pejuang perempuan paling awal di Indonesia. Ia diakui sebagai pahlawan nasional atas keberanian, kepemimpinan, dan kontribusinya dalam membela tanah air.

Keumalahayati dibesarkan di wilayah yang terkenal dengan tradisi maritim kuat. Ia mengenal dunia peperangan laut sejak usia muda. Ayahnya, Laksamana Mahmud Syah, adalah seorang panglima angkatan laut armada Aceh yang terampil dan dihormati.

Ketika ayahnya meninggal dunia, Sultan Alauddin Riayat Syah dari Aceh mengangkat Keumalahayati sebagai laksamana baru. Jabatan Panglima Angkatan Laut Kesultanan Aceh menjadikan Keumalahayati sebagai laksamana perempuan pertama dalam sejarah Indonesia dan Asia Tenggara.

Pengusulan penetapan peringatan 475 tahun kelahiran Keumalahayati (1550-1615) mendapat dukungan dari Malaysia, Federasi Rusia, Thailand, dan Togo.( Detik)


Ketua DPRK Banda Aceh Kutuk Aksi Zionis Israel dan Galang Solidaritas Umat untuk Ringankan Beban Palestina

Tajuknews.id - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK) Banda Aceh, Farid Nyak Umar mengutuk serangan Zionis Israel ke Palestina. Selain itu Israel juga telah melabrak hak-hak asasi manusia dan hukum internasional dengan melakukan aksi barbar terhadap Bangsa Palestina. Hal tersebut disampaikan Farid Nyak Umar saat memimpin sidang paripurna DPRK, Senin 23 Oktober 2023.


"Atas nama masyarakat Banda Aceh kami mengutuk tindakan bar-bar yang dilakukan Zionis Israel yang melabrak hak asasi manusia dan hukum internasional dengan menargetkan masyarakat sipil tak berdosa, khususnya anak-anak dan perempuan, merudal rumah sakit umum, serta membombardir tempat ibadah di wilayah Jalur Gaza," ujar Farid.


Farid menyebutkan korban serangan Zionis Israek ke wilayah Gaza Palestina setidaknya mencapai 5.087 jiwa yang terdiri atas 2.055 anak dan 1.119 wanita termasuk 11 jurnalis.


Menurut Farid, hal tersebut merupakan tindakan keji dan tidak dibenarkan oleh agama mana pun. Sudah 181.000 rumah rusak dan 20.000 di antaranya hancur lebur dampak bombardir membabibuta. Bahkan tempat ibadah juga turut dihancurkan hingga saat ini 31 masjid hancur dan tiga gereja yang rusak. 


"Ini adalah kejahatan kemanusiaan (crime againts humanity) yang mengarah ke genosida atau pembersihan etnis (ethnic cleansing) warga sipil Palestina. Tindakan ini brutal dan harus segera dihentikan," kata Farid.


Ketua DPD PKS Banda Aceh ini mengatakan, upaya yang dilakukan Zionis Israel yang demikian itu adalah bentuk penjajahan dan kejahatan yang paling serius, melebihi sistim apatheid. Mereka memblokir bantuan, memutus jaringan listrik, air dan obat-obatan. Perlakuan Zionis Israel  ke rakyat Palestina, kata Farid telah terjadi sejak 1948, dimana mereka mencaplok secara ilegal seluas 27 ribu kilometer kubik atau 85 persen wilayah sah Palestina dengan mengusir rakyatnya dan membangun pemukiman Yahudi di sana.


"Mereka sudah mengangkangi nilai-nilai Hak Asasi Manusia (HAM) dan melakukan kejahatan kemanusiaan yang tidak dibenarkan dalam hukum Internasional," katanya.


Karena itu, dengan rasa empati dan kemanusiaan sesama muslim dimanapun berada, Farid mengajak seluruh rakyat dan umat agar senantiasa melangitkan doa-doa dalam setiap shalat untuk meringankan beban saudara muslim di Palestina yang saban hari terus berjuang menghadapi Zionis Israel. Dia juga meminta  langkah nyata dari Pemerintah Indonesia dengan menggunakan jalur diplomasi untuk menghentikan segala bentuk kejahatan dan penjajahan di dunia yang tidak sesuai dengan perikemanusiaan. 


Kemudian Farid juga mengajak segenap umat Islam untuk mendukung kemerdekaan negara Palestina dan rakyatnya sebagai sebuah negara yang memiliki hak konstitusi yang sah. 


"Kami mengajak dan menggalang solidaritas masyarakat dan segenap komponen Pemerintah Kota Banda Aceh untuk berdonasi berupa bantuan sosial yang dapat meringankan penderitaan saudara kita rakyat Palestina," tutur Farid Nyak Umar di hadapan Pj Wali Kota dan unsur Forkopimda Banda Aceh serta seluruh anggota dewan dan SKPK dalam forum paripurna tersebut.

Back To Top